HOME
Home » Pajak PPh Pasal 4 Ayat 2 » PPh Pasal 4 ayat 2 atas Persewaan Gedung dan atau Bangunan

PPh Pasal 4 ayat 2 atas Persewaan Gedung dan atau Bangunan

Posted at March 22nd, 2013 | Categorised in Pajak PPh Pasal 4 Ayat 2

PPH Pasal 4 (2) atas Persewaan Gedung dan/atau Bangunan

Oleh : Agus Sulaeman

PPh Pasal 4 ayat 2. Pembahasan kali ini mengenai Pajak Penghasilan / PPh Pasal 4 ayat 2 tentang Persewaan Gedung dan / atau Bangunan dimana seperti yang telah anda ketahui semua yang menjadi subjek Pajak PPH adalah Orang Pribadi atau Badan, BUT, dll. sedangkan untuk tarif PPh Pasal 4 ayat 2 ini adalah 10 % dari Dasar Pengenaan Pajaknya, baiklah langsung saja ke pembahasan.. Selamat membaca :).

Pemotong PPh atas persewaan tanah dan/atau bangunan

Jika penyewa bukan orang pribadi atau bukan subjek pajak penghasilan maka penyewa wajib memotong pajak yang terutang dari pihak yang menyewakan, menyetorkan dan melaporkan PPh pasal 4 (2) tersebut serta wajib memberikan bukti potong kepada pihak yang memberi sewa / yang menyewakan.

PPh Pasal 4 ayat 2 atas Persewaan Gedung dan atau Bangunan

Kapan diakuinya hutang pajak pph pasal 4 (2) ?

Pengakuan hutang pajaknya atas Pph ini diakui pada saat pembayaran atau pada saat dicatatnya hutang sewa, tergantung mana yang terlebih dahulu.

Kapan penyetoran dan pelaporan harus dilakukan?

  • Penyetoran harus dilakukan paling lambat tanggal 10 pada bulan berikutnya setelah bulan pembayaran atau terutangnya sewa tersebut dengan menggunakan SSP.
  • Pelaporan harus dilakukan paling lambat tanggal 20 pada bulan berikutnya setelah bulan pembayaran atau terutangnya sewa tersebut dan tentu saja dengan menggunakan SPT Masa PPh Pasal 4 ayat 2.

Bagaimana jika penyewa adalah orang pribadi dan bukan PKP?

  • Penyetoran harus dilakukan paling lambat tanggal 15 pada bulan berikutnya setelah bulan pembayaran atau terutangnya sewa tersebut dengan menggunakan SSP.
  • Pelaporan harus dilakukan paling lambat tanggal 20 pada bulan berikutnya setelah bulan pembayaran atau terutangnya sewa tersebut dan tentu saja dengan menggunakan SPT Masa PPh Pasal 4 ayat 2.

Contoh Pencatatan Jurnal atas pemotongan PPH pasal 4 ayat 2:

PT. PBB adalah PKP yang mempunyai 2 gedung, yaitu gedung A dan gedung B, gedung A adalah kantor yang digunakan sendiri oleh PT. PBB sedangkan gedung B disewakan kepada PT. ACC untuk digunakan sebagai gudang. Tarif sewa gedung B adalah Rp. 220.000.000,- (sudah termasuk PPN).

maka dengan demikian PT. ACC harus memotong PPh Pasal 4 (2) atas persewaan gedung dari PT. PBB sesuai tarif yang berlaku yaitu 10 %, kemudian menyetorkan dan melaporkannya.

  • Tarif sewa gedung B plus PPN Rp. 220.000.000,-

Hal ini berarti :

DPP Rp. 200.000.000,-
PPN Rp.   20.000.000,- +
Jumlah Rp. 220.000.000,-

maka PPh pasal 4 (2) yang dipotong PT. ACC adalah Sbb :

= (Rp. 200.000.000,- x 10% )

=   Rp.   20.000.000,-

Jurnal yang dicatat oleh PT. PBB adalah :

(D) Kas / Bank                                     Rp. 220.000.000,-

(D) Potongan PPh pasal 4 (2)       Rp.   20.000.000,-

(K) Pendapatan Sewa Gedung       Rp. 200.000.000,-

(K) PPN Keluaran                               Rp.   20.000.000,-

Bagaimana Jika yang menyewakan bukan PKP?

Misal :

PT. AAA bukan PKP dan Menyewakan gedung kepada PT. ZZZ dengan nilai Rp. 50.000.000,-

maka PPh pasal 4 (2) yang dipotong PT. ZZZ adalah Sbb :

= (Rp. 50.000.000,- x 10% )

= Rp. 5.000.000,-]

Jurnal yang dicatat oleh PT.  ZZZ adalah :

(D) Kas / Bank                                             Rp. 45.000.000,-

(D) Potongan PPH pasal 4 (2)               Rp.   5.000.000,-

(K) Pendapatan Sewa Gedung               Rp. 50.000.000,-

Sekian pembahasan tentang PPh Pasal 4 ayat 2 atas Persewaan tanah dan Bangunan, semoga bermanfaat :). Baca referensi lainnya, PBB Pajak Bumi dan Bangunan dan Kurs Tengah BI Per 31 Desember 2012.

Kamus Istilah Akuntansi

Huruf : A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z >>