Home | Archive | About Us | Contact Us | Sign to Forum       



Home » Analisis Keuangan » Rasio Keuangan : Modal Kerja dan Rasio Lancar


Rasio Keuangan : Modal Kerja dan Rasio Lancar

Category on Analisis Keuangan


Rasio Keuangan : Modal Kerja dan Rasio Lancar

Diposkan Oleh Oni Zamroni

Modal kerja dan rasio lancar. Kemampuan perusahaan untuk membayar utangnya disebut solvensi (solvency) – Baca juga: analisis horisontal. Dua tolok ukur keuangan untuk mengevaluasi solvensi jangka pendek dari suatu perusahaan adalah modal kerja dan rasio lancar.

Modal kerja (working capital) adalah kelebihan aktiva lancar terhadap kewajiban lancar suatu perusahaan seperti diperlihatkan di bawah ini:

Modal kerja = Aktiva lancar – Kewajiban lancar

Adanya kelebihan aktiva lancar terhadap kewajiban lancar mengisyaratkan bahwa perusahaan mampu membayar kewajiban lancarnya. Jika kewajiban lancar lebih besar dari aktiva lancar, perusahaan mungkin tidak mampu membayar utang-utangnya dan harus menghentikan usahanya.

Sebagai contoh, modal kerja PT. Zamroni Kasep (kasepak bola.. hehe) pada akhir tahun 2011 adalah Rp 6.455.000.000,- sebagaimana dihitung berikut ini. Jumlah modal kerja ini mengisyaratkan bahwa PT. Zamroni Kasep mampu membayar kewajiban lancarnya.

Modal kerja = Aktiva lancar – Kewajiban lancar

Modal kerja = Rp 7.845.000.000 – Rp 1.390.000.000

Modal kerja = Rp 6.455.000.000,-

Rasio Keuangan : Modal Kerja dan Rasio LancarRasio lancar (current ratio) adalah cara lain untuk melihat hubungan diantara aktiva lancar dan kewajiban lancar. Rasio lancar dihitung dengan membagi aktiva lancar dengan kewajiban lancar seperti berikut ini.

Rasio lancar = Aktiva lancar / Kewajiban lancar

Sebagai contoh, rasio lancar untuk PT. Zamroni Kasep pada akhir tahun 2011 adalah 5,6 yang dihitung sebagai berikut :

Rasio lancar = Aktiva lancar / Kewajiban lancar

Rasio lancar = Rp 7.845.000.000 / Rp 1.390.000.000

Rasio lancar = 5,6

Rasio lancar bermanfaat dalam membuat perbandingan antara perusahaan dan dengan rata-rata industri. Sebagai gambaran, anggaplah pada tanggal 31 Desember 2011 modal kerja suatu perusahaan merupakan pesaing PT. Zamroni Kasep jauh lebih besar dari Rp 6.455.000.000,- tetapi rasio lancarnya hanya 1,3.

Jika hanya berdasarkan data ini saja, PT. Zamroni Kasep berada dalam posisi yang lebih menguntungkan untuk memperoleh pinjaman jangka pendek meskipun pesaing tersebut mempunyai modal kerja yang lebih besar – Baca lainnya: analisis vertikal.



Akuntansi Itu Mudah - Memahami akuntansi dengan kesederhanaanTerimakasih sudah menyempatkan waktu membaca artikel Rasio Keuangan : Modal Kerja dan Rasio Lancar pada blog kami. Harapan kami semoga artikel ini dapat memberikan nilai tambah untuk anda. Saran dan kritik yang konstruktif sangat kami harapkan guna kemajuan blog kami di masa depan, silahkan menuju page contact us. Sukses untuk anda. Oni Zamroni

 Related on Rasio Keuangan : Modal Kerja dan Rasio Lancar
Rasio Kiamat – Doomsday Ratio
Cara menghitung Rasio Kiamat atau Doomsday Ratio Pada artikel sebelumnya kita telah membahas penggunaan modal kerja dan rasio lancar dalam mengevaluasi kemampuan perusahaan membayar kewajiban lancarnya (solvensi jangka pendek). Kedua tolok ukur
PPh Pasal 21 atas Pesangon
Perhitungan PPh Pasal 21 atas Pesangon Oleh : Agus Sulaeman Cara menghitung PPh 21 atas pesangon. Sebelum kita membahas tentang PPh 21 atas Pesangon ada baiknya kita tahu tentang definisi
Kurs Tengah BI Bulan Februari 2014
Kurs Tengah BI Bulan Februari 2014 Mata Uang Dolar (USD) Kurs tengah Bank Indonesia Periode : Bulan Februari 2014 Mata Uang : Dolar (USD) Sumber : Bank Indonesia (yang
Kurs Pajak Bulan Desember 2013
Kurs Pajak Bulan Desember 2013 Kurs pajak digunakan untuk mencatat transaksi yang menggunakan mata uang asing. Untuk mencatat transaksi dalam akuntansi perusahaan harus mengkonversi nilai mata uang asing kepada

Home | Archive | About Us | Contact Us | Referensi Situs | Privacy Policy | Sitemap | Copyright © Akuntansi Itu Mudah 2014. All Rights Reserved.